Saturday, February 6, 2021

Pakai Skincare, Tapi Kok...

Pakai Skincare Tapi Kok

Assalamu'alaikum.

"Pakai skincare tiap hari, tapi kok masih jerawatan."

"Pakai skincare tiap hari, tapi kok wajahnya masih minyakan aja."

"Pakai skincare tiap hari, tapi kok kulitnya tetep kering kerontang kayak tanah tandus di hutan yang gundul pas musim kemarau."

"Pakai skincare tiap hari, tapi kok pori-porinya gede."

"Pakai skincare tiap hari, tapi kok gak putih."

"Pakai skincare tiap hari, tapi kok gak makin cantik juga.."

Pernah gak kalian dapat omongan kayak gitu, rek? Atau malah kalian sendiri yang ngomong kayak gitu ke orang lain?? Aku bilangin ya, diomong kayak gitu tuh gak enak 😭. Kalau kalian termasuk dalam salah satu oknum yang suka nyinyirin orang dengan kata-kata kayak di atas, kalian tegaaaaa. Kalian JAHAT!πŸ₯Ί

Karena aku termasuk salah satu orang yang agak gentor pamer produk skincare di media sosial, tentu saja aku cukup sering kena omongan-omongan jempol jelek kayak gitu. Iya, jempol jelek, bukan mulut jelek 🀭. Soalnya kebanyakan ngomongnya lewat jempol, bukan lewat mulut langsung di depanku. Hehehe.

Sebenarnya sakit rasanya hati ini, kalau ada yang bilang kayak gitu😭. Tapi aku menanggapinya gampang aja. Kalau di Instagram atau Facebook, komennya aku hapus, akunnya aku blokir. Kalau di blog, komennya langsung aku hapus tanpa aku publish sama sekali. Soalnya kan kolom komentar blogku dimoderasi, tuh πŸ™ˆ. Ya, itulah salah satu keuntungan kolom komentar dimoderasi.🀭

Yang susah tuh yang kayak gini. Bilang kalau aku pakai skincare tiap hari tapi kok gak putih, terus dia merekomendasikan produk pemutih kulit abal-abal yang (menurut dia) hasilnya buagus buanget nget nget nget buat dia. Sedih banget sih aku, kalau denger yang kayak gini. Emang pakai skincare tujuannya cuma supaya bisa jadi putih gitu?


Aku jadi mau flashback ke dua tahun yang lalu. Waktu itu aku punya jerawat. Hampir full semuka. Tentu aja itu gara-gara hormon. Itu karena sebenarnya kulitku ini bukan modelan acne prone dan waktu itu pun aku orangnya polosan banget: skincare cuma sabun wajah, make up juga cuma bedak tabur sama gincu doang. Itupun sabun wajah, bedak tabur, dan gincu gak pernah gonta-ganti produk sejak bertahun-tahun sebelumnya.

Setelah hormon sudah stabil, jerawat akhirnya gak tumbuh lagi. Tapi masalahnya adalah habis jerawat, terbitlah bekas jerawat. Item-item, coy. Hampir full semuka pula. 😱

Dan itulah motivasi awalku mengenal skincare, belajar tentang basic skincare, dan rajin skincare-an. Cuma pengen mempercepat pudarnya bekas jerawat. Wis, itu tok motivasiku. Gak pernah sedikit pun terbersit aku skincare-an biar putih. Suwer, deh.

Ternyata setelah rajin pakai skincare, aku jadi kenal dengan kulitku sendiri. Dengan begitu, aku jadi tau apa aja maunya kulitku dan gimana cara merawatnya. Alhasil kondisi kulitku jadi membaik. Bekas jerawat banyak yang memudar, kulit jadi gak kering lagi, dan tampilan kulit wajah jadi lebih cerah daripada sebelumnya. Mohon digarisbawahi ya, sobat online-ku, cerah bukan putih. Artinya kulitku warnanya tetap medium, hanya saja tampilannya lebih cerah, alias gak kusam lagi. Jadi, sampai sekarangpun aku masih rajin pakai skincare tiap hari supaya kulitku lebih terawat. 


Aku pakai skincare seperti halnya kita semua olahraga, makan makanan sehat, ataupun mandi. Emang kalian olahraga supaya tubuhnya bisa kekar macam Ade Ray? Emang kalian makan makanan sehat supaya tubuh kalian langsing nan semlohay macam tubuhnya Gisella Anastasia? Emang kalian mandi supaya kulit badan kalian bisa seputih dan sekinclong Sandra Dewi? Jawabannya tentu aja 'nggak', kan? Begitu juga aku.

Aku olahraga supaya tubuhku bugar. Aku makan sehat supaya tubuhku kuat dan terhindar dari berbagai macam penyakit. Aku mandi supaya badanku bersih dan segar. Dan aku pakai skincare supaya kulitku sehat. Udah, itu aja. Gak ada embel-embel supaya putih ataupun supaya makin cantik. 

Lagian cantik itu relatif. Yang putih ataupun yang gelap, asal 'cewek' sudah pasti cantik, kok. Apalagi kalau hatinya baik, serta mulut dan jempolnya gak nyinyir. Pasti bakal lebih cantik secantik-cantiknya manusia yang hidup di dunia ini. 😍 

Jadi, sudahlah, mari kita sudahi aja nyinyir-nyinyirnya. Ayo kita jadi manusia yang lebih baik lagi, lebih humble, dan lebih bersahabat. Yang begitu pasti lebih bagus, kan, kalau dibandingkan dengan nyinyir yang gak jelas juntrungannya? 🀭

Ngomong-ngomong, kalian pernah gak sih, rek, dinyinyirin orang? Yuk curcol di kolom komentar. Mari kita saling menguatkan, girls.

Wassalamu'alaikum.

33 comments:

  1. Kalau soal kulit, aku nggak pernah dinyinyirin yang gimana-gimana sih Kak, cuma selalu ditanya pakai apa, dll. Tiap aku jawab "Nggak pake apa-apa." mereka suka bilang aku pembohong. Padahal kenyataan lho. >,<
    Tapi, aku sendiri nggak berani nyinyirin orang-orang karena emang kulit tiap orang macam-macam kebutuhannya. Takut juga kalau nyinyirin, nanti malah imbasnya ke aku juga.

    Sekarang sih aku udah ngerti fungsi skin care, bukan untuk memutihkan, tapi tetap menjaga agar kulit selalu seger dan bersih juga nggak kering aja buat aku.

    Makasih ya Kak, postnya menarik.

    ReplyDelete
  2. Pertamax, atau bukan nihhh gue
    Komen dulu deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayang sekali, anda belum beruntung. Silahkan coba lagi dipostingan baru lainnya.🀣🀣🀣🀣

      Delete
    2. Mas Dodo harus mandi kembang tujuh hari tujuh malam kalo mau pertamak disini.🀣

      Delete
    3. Wah, Dodo harus coba tuh, Mas. Siapa tau manjur 🀣🀣🀣

      Delete
  3. ngadepin orang kayak gitu simple kak roem,
    jawab aja, 'main ke kali nemu bekicot. BACOT!' HAHAHAHA

    sebenarnya farah juga sering digituin kak roem. kalau dinyinyir farah rasanya udah eneg saking seringnya πŸ˜†.

    pernah dikomentari langsung di ig soal mata panda alias kantung mata item hahaha, gila ngga tuh πŸ˜‚. ig loh, dilihat semua orang πŸ˜‚. ngga farah hapus, karena emang kenal sama orangnya, tapi farah bales yg baik baik aja pake emoji. pengen marah nanti dibilang 'cakep sih tapi pemarah/judes/jahat/sombong/gabisa becanda dll' (ini sering) 🀣. sa ae ya gorengan bakwan.

    terus lucunya beberapa bulan kemudian, dia upload soal insecurities, sedangkan dia ngomentarin fisik orang. ngakak dong 🀣.

    aduh kak, kalau masalah dinyinyirin tu gimana ya.. kek makanan sehari hari 🀣

    pernah juga dulu karena farah skincare-an banyak yg gak suka (dianggap gak cantik natural alamiah) 🀣.
    terus pernah breakout juga dibilang pake skincare sih itu makanya gitu 🀣. kampreett 🀣. serba salah kan kak 🀣.

    terus karena farah suka makeup, jadi kalau ngampus pake gincu, gincu loh kak, bukan fondesyen, elener, maskara dll. disumpahi masuk neraka katanya menggoda pria 🀣. cuma gincu loh kak. bukan farah ini telanjang atau gimana gimana 🀣. ya Allah ngapainn lah kita orang idup kalau nggak ngapa ngapain aja masuk neraka coba kak 🀣.

    gak ada benernya kak kalau dengar orang. kita masih jerawatan dibilang 'percuma skincarean tapi masih jelek' atau 'itu karena skincare lu tuh makanya begitu'.
    kita nggak jerawatan lagi 'dia itu cantik krn skincare doang' 🀣. ya robbi 🀣.
    baru skincare loh kak, belum lagi disumpahi masuk neraka karena gincu 🀣. hadeh, pengen tabok satu satu rasanya. tapi buang tenaga. mending dijauhi aja org kayak gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca ini aku jadi ngakak, Far. Bukan ngetawain kamu, tapi ngetawain mereka. Kok ada-ada aja sih. Ketahuan banget kalau mereka lagi sirik sama kamu.🀣

      Serius, aku gak kepikiran kalau sampai ada orang yang ngatain orang lain bakal masuk neraka cuma gara-gara pakai gincu. Ya Allah.. Padahal itu masih gincu doang, belum make up full 🀣. Meninggal aja belum, udah kepedean jadi panitia surga-neraka.🀣🀣🀣

      Yes, mending dijauhi aja. Gemes banget kalau setiap ketemu dengerin omongan yang gak enak gitu, Far.πŸ₯Ί

      Delete
  4. Aku sering banget dinyinyiran orang. Terutama para tetanggaku. Aku pun rajin pakai skincare biar kulitku sehat. Setuju banget kalau kita mandi agar kulit menjadi bersih dan sehat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedih banget ya, Mbak Farida, kalau ada orang yang ngomong seenak mulutnya gitu. Padahal kita kan juga punya perasaan 😭. Udah lah mendingan gak usah terlalu dekat dengan mereka, Mbak. Supaya gak denger kata-kata gak enak gitu. Dan lagi kita semua cantik dengan versi kita masing-masing. Jadi tutup telinga aja kalau ada yang komen jelek.πŸ€—

      Delete
  5. Kak Roem, beneran ada orang yang tega berkomentar seperti itu ke Kakak? 😭. Kok tega sekaliii 😭 kenapa ya ada orang yang suka nyinyir seperti itu 😭. Semoga orang-orang yang seperti itu bisa segera taubat huuuu πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Li. Kok tegaaaaa gitu mereka 😭. Tapi untungnya kebanyakan cuma komen lewat medsos sih, Li. Jadi gampang, tinggal hapus aja komennya biar aku gak baca lagi. πŸ˜”

      Aamiin. Semoga mereka tobat. Bagaimanapun dinyinyirin tuh rasanya gak, enak. Semoga aja mereka bisa lebih peka dengan perasaan orang lain.😒

      Delete
  6. jadi inget perkataan dokter richard sebagai dokter kulit panutanku
    skinker itu bukan segalanya
    pola hidup juga kunci
    apalagi stress dan makanan ya
    skincarean tiap hari tapi makan gorengan 20 biji sehari ya sama aja bohong wkwkw
    aku sepakat pada poinnya mbak, yang penting SEhat hehe

    sabar mbak, yuk belajar bahasa Tagalog biar tahan nyinyiran (malah promosi hehe)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi tertarik nonton videonya Dr. Richard juga nih, aku mas πŸ˜†. Setahuku dokter itu yang blak-blakan bahas tentang skincare abal-abal, kan. Aku suka sama beliau yang menolak keras penggunaan skincare abal-abal karena skincare abal-abal berbahaya banget buat kulit dan kesehatan kita. 😍

      Wah, boleh tuh, Mas. Biar aku tahan banting sama nyinyiran orang.πŸ˜†

      Delete
  7. aku ga pernah kena nyinyir soal pake skin care, tp tetep jerawatan Roem. paling jaman break out dulu banyak banget yang ngomong "ih mukanya kenapa jadi jerawatan?" itu aja mau nangeeees :'( padahal ya krn hormon lg bertingkah aja..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga pernah ngerasain yang sama, Bi. Dulu pernah jerawatan full semuka dan ternyata pas udah sembuh, bekas jerawatnya hitam-hitam dan nyaris full semuka. Gitu ada yang nanya apa aku habis kena cacar. Sebenarnya dia sama sekali gak nyinyir, sih. Tapi entah kenapa tetep sedih aja dengernya.😭

      Delete
  8. Aku ngga pernah di nyinyir masalah skincare soalnya memang cowok biasanya ngobrol masalah sepakbola atau masalah cewek mbak.🀣

    Memang nyebelin sih kalo kita diomongin orang, kenapa sering pakai skincare tapi kok ngga putih. Woy, kalo memang mau putih jangan pakai skincare tapi pakai cat atau terigu ya mbak.πŸ˜‚

    Tapi masalah cantik tidak harus kulit putih atau cerah sih. Orang yang suka berbagi dengan orang lain itu juga ngga kalah cantik, terutama jika sering bagi pulsa kayak mbak Roem.πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itulah kenapa dulu aku pernah berharap jadi lakik, mas. Soalnya gak ribet dan gak banyak yang nyinyirin masalah penampilan.πŸ™ˆ

      Ya, aku setuju, Mas. Cantik gak harus putih. Warna kulit apapun cantik, kok. Dan lebih cantik lagi kalau punya kepribadian yang bagus dan sifat yang baik.πŸ₯°

      Delete
  9. sedihnya menohok sekali mbaaa, padahal kan cocok-cocokan dan hasilnya nggak instan juga, masak aja nggak langsung jadi kan..

    Kalau ada yang bilangin gitu aku langsung bilang ttg kriteria kulit dan konsistensi perawatan, biar tahu kalau mau dapat kulit bagus itu ya emang ga ujug2.

    Meski aku ga begitu addict, tapi belajar dr beauty blogger itu selalu gningetin aku buat rutin skinkeran lagi, apalagi di rumah mulu ini suka banyak malesnya, huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin mereka membandingkan dengan hasil orang-orang yang pakai skincare abal-abal, Mbak Ghin. Gak diragukan lagi hasil skincare abal-abal memang bikin putih dan efeknya kelihatan cepet banget. Makanya ada aja orang yang merekomendasikan skincare abal-abal ke aku gara-gara kasihan aku pakai banyak skincare tapi gak putih-putih.🀣🀣🀣

      Tentu aja aku gak tertarik sama sekali menggunakan barang haram itu (iya, haram πŸ™ˆ). Karena emang targetku bukan punya kulit putih dan di samping itu aku juga paham betul efeknya bagi kulit dan kesehatan gimana. Tapi aku udah terlalu males nanggepin orang-orang yang kayak gini, Mbak. Jadi aku diem aja dan ngangguk-ngangguk tanda setuju, biar mereka puas dan berhenti komentar πŸ™ˆ

      Delete
  10. Kalau yang begitu tuh, suka tak hiihhhh. emangnya skinkeran harus putih?? ckck.

    Sebagai orang yang punya banyak bekas jerawat juga, suka gemes gitu kalau ada yang komen "kok jerawatan" "kok banyak gitu bekasnya" yaaa mana saya tau???? diusahain kok.

    Memang sih sekarang kulit sudah lebih baik, tapi masih keingetan juga sama komen2 itu. Jujur itu juga yang bikin saya ga pede nongolin muka buat review skinker atau make up gitu, jaman-jaman mulai musim blog beauty wkwkwk. Tapi untungnya aku emang nggak bakat jadi beauty blogger sih πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Karena bener banget kata mbak roem, pada akhirnya yang membuat kita semangat memperbaiki diri, ya nggak boleh karena mikir pengen cantik atau apa. yang ada malah memberatkan ekspektasi.

    skinkeran ya biar kulit terlindung dan sehat. makan sehat juga biar kulitnya sehat. semua saling berkaitan.

    trus ya mbak roem emang udah cantik dari sononya. yeeee si Neng mulai licinnn~

    (Anyway! Assalamualaikum! Akhirnya aku main ke blognya mbak Roem lagi! Aku kangenn mampir sini!)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam, Mbak Meg. Aku kangen banget sama Mbak Megaaaaa.πŸ˜†

      I feel you, Mbak Meg. Dulu aku pernah punya bekas jerawat hampir full semuka. Dan ada yang tanya apa aku habis kena cacar. Gitu doang aku udah sedih dong, Mbak. Kayaknya punya bekas jerawat aja udah sukses bikin aku insecure.😭

      Delete
  11. Pernaaaah dooong :D. Itu mungkin yg bikin aku utk LBH nahan mulut kalo berkomentar, Krn aku tau, omongan yg ga pake saringan, itu nyakitin.

    Orang suka banget asal njeplak ngomentarin bagian tubuh org lain. Giliran kita marah, dibilang baper, ga bisa trima saran. Saran apaan.. yg ada juga menghina sbnrnya.

    Tipe orang begini, jujur lgs aku jauhin mba. Males berhubungan lagi. Aku delete kdg dr medsos, Block kalo kelewatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Mbak Fan. Itu juga yang bikin aku hati-hati dan mikir dulu sebelum ngomong. Takut kalau orang yang aku ajak ngomong sakit hati soalnya. Dan aku paham banget kalau sakit hati itu gak enak. πŸ₯Ί

      Delete
  12. Omaygad, jahatnyaaaa. Padahal mba Roem kan nggak merugikan dia dia diaaa, kenapa bisa bicara seperti itu coba 🀧 Kadang yaaa, orang itu, mulut dan jempolnya yang maju duluan, nggak memikirkan side effect dari apa yang mereka katakan. Huhuhu. Stay strong mba Roem, just ignore 'em, yaaa πŸ’•

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Eno. Tapi berkat itu, aku jadi lebih bisa empati sama orang lain. Selalu mikir dulu sebelum ngomong. Soalnya aku tau, omongan kita bisa aja nyakitin hati orang lain. Dan sakit hati itu gak enak. Jangan sampai aku (yang pernah merasa sakit hati gara-gara omongan orang) bisa melukai hati orang lain pakai mulut atau jempolku sendiri. 😭

      Delete
  13. cuekin aja mbaa, kita sendiri yang tau progress kulit kita gimana sebelum dan selama pakai skincare, kita sendiri yang mengerti kulit kita. mereka sirik aja kali mbaa T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Dian. Kayaknya emang harus dicuekin. Kalau ditanggapi, gak ada habisnya.😒

      Delete
  14. Terkadang malah orang dekat kita yang nyinyir kaya gini mba 😁 ah tapi aku udah males nanggepin, ya mungkin dia sirik juga aku pakai skincare dan lumayan dapat banyak dari brand hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang aku memilih untuk cuekin aja, Mbak Arum. Soalnya kalau ditanggapi juga gak bakalan ada habisnya. 😒

      Delete
  15. dinyinyirin mungkin pernah mbak, namanya dinyinyirin biasanya nggak langsung di depanku
    kalau aku pakai skincare bukan karena pengen putihh, tapi pengen bersih aja gitu wajahnya. Putih kalau putihnya nggak rata sama warna kulit leher, tangan sama aja boong dong. nanggung kan kalau mau putih tapi cuman ke wajahnya aja hahahaha

    cerita dikit soal jerawat membandel, sama juga ceritanya kayak mba roem, waktu SMA bisa dibilang nggak pernah muncul jerawat, pas masuk kuliah, ehh gilakkk heran kenapa tiba tiba muncul jerawat, mending kalau yang kecil gampang ilang, lahhh pernah yang gede juga dan sebel, muka keliatan ga bersih gitu.
    dulu nggak terpikir buat beli skincare, karna nggak kepikiran juga kesana.
    produk yang dicobain ya produk produk iklan yang masih terjangkau anak kuliahan.
    dan ternyata di malang nemu dokter kulit yang cocok sampe sekarang, luar biasa banget dokternya, manjur wkwkwkwk, rasanya susah berpaling ke lain hati.
    tapi karena capek juga kalau harus mondar mandir jember - malang cuman buat ke dokter kulit, jadi sekarang di jember coba dokter kulit yang lain juga, ujung ujungnya kalau dipikir total biayaanya hampir sama, transport aja yang bikin mahal :D

    ReplyDelete
  16. Ini beneran kamu pernah terima kalimat itu roem? OMG jahat banget mulutnya, kagak di saring itu katanya.

    Akupun rajin pake skinker tp skrg malah breakout abis, jerawat g ada berhentinya hiks hiks, skrg lg stop skinker, rajin2 bersihin muka aja.

    ReplyDelete
  17. Pukpuk Roem.. ah, kita memang ga bisa menyenangkan jempol setiap orang ya.. Biarkanlah jempol menggonggong, kibasin pakai skincare terbaru aja

    ReplyDelete

Whatsapp Button works on Mobile Device only

Start typing and press Enter to search